Beredar Sepanjang Jalan Spanduk Selamat Datang Pejabat Gayo Lues ke Kejati Aceh Dan Bongkar Kasbon Rp 15,2 M

oleh -102 Dilihat
0 0
Read Time:2 Minute, 43 Second

Aceh // mediatargetkasus.com


Di tengah maraknya bertebaran alat peraga kampanye (APK) Caleg dan Partai Politik, sejumlah spanduk berisikan ucapan selamat datang pejabat Gayo Lues di Kejati Aceh hingga Bongkar Kasus Kasbon Rp 15, 2 M menarik perhatian warga Banda Aceh.



Spanduk tersebut terlihat terpasang di berbagai titik di Banda Aceh dan sekitar sejak, Selasa malam, 23 Januari 2024.

Di kawasan Batoh, jalan menuju Kantor Kejati Aceh terlihat terpasang spanduk bertuliskan “Selamat Datang Kepada Mantan Bupati dan Para Pejabat Gayo Lues di Kantor Kejati Aceh. Jangan lupa bawa Koper Di Kasbon Rp 15,2 M ya!!!

Spanduk berwarna hijau putih dengan tulisan #Bongkar Kasus Pembegalan Uang Rakyat itu berasal dari Komunitas Perantau Negeri Seribu Bukit.

Tak jauh dari situ, masih di jalan menuju Kejati Aceh, tepatnya di Jalan Mr Mohd Hasan gampong Lampeuneureut, kecamatan Darul Imarah spanduk bernada serupa kembali terpajang.

Spanduk yang tertanda dari Petani dan Duafa Gayo Lues itu bertulisan : “Selamat Datang
Kepada Mantan Bupati dan Para Pejabat Gayo Lues di Kantor Kejati Aceh. Semoga Bisa Betah Tinggal Disana, Apalagi Fasilitas Kejati Lumayan Nyaman, Senyaman tak mengembalikan uang rakyat ke kas Negara. #Bongkar Kasus Pembegalan Uang Rakyat Rp. 15,2 M Lebih.”

Masih di kawasan Batoh, spanduk berbeda kembali ditemukan. Spanduk yang katanya berasal dari Komunitas Gayo Lues Anti Korupsi itu memuat tulisan : “Ratusan Rumah Duafa Bisa Dibangun, Ratusan UMKM Bisa Dihidupkan dengan Rp 15,2 M. Tapi anggaran Kasbon Pemkab Galus itu seperti Kisah Bang Toyyib Saja, Bertahun-tahun Tak Dipulangkan.
#Bongkar dan tangkap Pembegal Uang Rakyat!!!”.

Salah satu warga bernama Alfian yang melintasi jalan kawasan Batoh tersebut mengatakan, sejak tadi dirinya melihat sejumlah spanduk itu telah terpasang di situ, namun dia tak mengetahui siapa yang memasang. “Dari tadi memang terpasang disana, saya pikir spanduk caleg, tapi rupanya seperti aspirasi masyarakat begitu,” ujarnya Rabu 24 Januari dini hari.

Tak hanya disitu, spanduk berwarna merah bercorak mirip Partai Aceh juga terlihat terpajang di jalan Teuku Nyak Makam Banda Aceh.

Spanduk itu bertuliskan : Rp 15,2 Milyar Kasbon Para Pejabat Pemkab Gayo Lues Padahal Bisa Membantu Ribuan Janda dan Anak Yatim, Tapi Nyatanya Hanya Dinikmati Segelintir Elit. Kejati Aceh Harus Berani Bongkar dan Tangkap Pembegal Uang Rakyat!!!

Spanduk bercorak berwarna itu dari Aliansi Janda Peduli Gayo Lues.


Tak jauh dari situ, tepatnya di depan Kantor Gubernur Aceh juga ditemukan spanduk lainnya yang terpasang. Spanduk dari Generasi Gayo Lues Anti Korupsi itu bertulisan : “Kami Yakin Kejati Aceh Tidak Kurang Darah
Ayo Bongkar dan Usut Tuntas Kasus Kasbon Pemkab Gayo Lues Rp 15,2M dan Hibah PDAM Tirta Sejuk Rp 1 M. #Selamatkan Uang Rakyat.”

Salah satu pemuda yang sedang nongkrong dekat kawasan itu mengaku spanduk tersebut memang sudah terlihat terpasang, namun dia mengaku tak tau sejak kapan. “Dari tadi memang ada spanduk itu Pak, tapi sepertinya itu bukan spanduk caleg, tapi lebih mirip aspirasi masyarakat,” sebutnya.


Sebagaimana diketahui, Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK RI) menemukan uang kasbon sebesar Rp. 15,2 Milyar pada tahun anggaran 2022 yang belum dikembalikan oleh sejumlah pejabat Gayo Lues ke Kas Daerah/Negara. Padahal, sebagaimana aturan yang berlaku semua kerugian negara yang ditemukan oleh BPK harus disetorkan ke kas negara/daerah dalam masa 60 hari sejak laporan BPK diterima, namun mirisnya sudah berganti tahun kasbon belasan milyar rupiah tersebut juga tak kunjung dikembalikan oleh sejumlah pejabat dari negeri seribu bukit itu.(red)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.