Di Duga 4 Calon Terdakwa Narkoba di Paksa Teken BAP Dengan Cara Di Siksa

oleh -216 Dilihat
0 0
Read Time:1 Minute, 27 Second

Labuhanbatu-sumut // mediatargetkasus.com

Empat orang Calon terdakwa Narkoba yang hendak di sidang di Pengadilan Negeri Rantauprapat mengaku mendapat siksaan saat proses pemeriksaan di Mapolres Labuhanbatu.

Keempat calon terdakwa  yang di Konfirmasi Awak Media saat dalam Tahanan Pengadilan Negri  yakni, Ferry Ritonga, Abdurrahman, Wahyu dan Syahrizal.“Kami semua dipaksa teken BAP, kami disiksa dengan linggis dipukul tapak kaki,” kata Syahrizal diamini ketiga rekan lainya, dari balik jeruji ruang tahanan PN Rantauprapat, Rabu (15/05/2024).

Pernyataan para terdakwa ini sontak membuat sejumlah Awak Media  riuh berkumpul mendekati ruang tahanan tersebut.Awalnya diceritakan para calon terdakwa ini ditangkap oleh tim Gabungan Kepolisian dan TNI sekitar bulan November 2023, di Gg. Mts Jalan Kampung Baru Rantauprapat Kelurahan Kartini Kecamatan Rantau Utara Provinsi Sumatra Utara  yang kemudian di proses Verbal secara terpisah di Sat Narkoba Polres Labuhanbatu.

Untuk diketahui Syahrizal, Wahyu dan Abdurrahman merupakan calon terdakwa yang dijerat sebagai pemilik Narkotika Jenis Sabu sabu, sedangkan sedangkan Ferry Ritonga dijerat penyidik selaku Penjual.

Oleh oknum Juper Narkoba berinisial R mereka kemudian diduga dipaksa untuk mengakui bahwa barang narkotika yang ada pada saat penggerebekan diperoleh dari Ferry Ritonga.“kami terus dipaksa jadinya kami tidak tahan dan terpaksa menandatangani, padahal barang itu punya orang lain,” kata ketiganya.

Hal yang sama juga ditegaskan oleh Ferry Ritonga dia mengakui juga mengalami penyiksaan oleh oknum penyidik berinisial R dan dipaksa menandatangani BAP yang memuat bahwa dirinya selaku pemilik barang haram yang ditemukan saat penggerebakan kala itu. “sampai sekarang saya tidak mau menandatangani BAP,” jelas Ferry Ritonga dihadapan para awak media di PN Rantauprapat.

Sementara itu Kasi Humas Polres Labuhanbatu Iptu Porlando Napitupulu ketika dimintai tanggapanya melalui seluler terkait pengakuan para calon terdakwa tersebut mengakui akan mencek terlebih dahulu informasi tersebut.“Kita cek dulu ya,” jawabnya.Laporan (julip Efendi)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.